Hallo Yodha :)

05 Desember

...komunikasi sms asti...

hari selasa, tanggal 4 november 2008.
11:21 aku sms salah satu pelanggan: "mas, ak uda kirim lewat tiki. ks kabar ya kl uda sampe. makasi"
14:51 dari ibu: "mbak, besok ibu dapat tiket yang pk 11. Jd sampai rumahmu sekitar pk 14an. Jangan melahirkan dulu ya... he he he"

hari rabu, tanggal 5 november 2008
belanja di pasar deket rumah, menu hari ini menu favoritku: brokoli udang saus tiram dan cumi goreng tepung.
11:35 dari mba widi: "Asti, gmn kabarnya? udah mau wktnya ya? Sehat2 ya, jangan capecape. kabari kalo udah lahiran."
11:40 reply: "iya ni, lagi ngitung hari.. mg2 dalam minggu ini lairan.. soale kalo ga keluar2 minggu depan mau diinduksi.. mb jaga kondisi ya"
11:48 dari mba widi: "aku doain smg normal n ga perlu induksi"
19:03 dari pelanggan: "mba asti, udah dateng ni, thanks ya mba :)"



aku selalu merasa tertekan kalo ibu dateng ke rumah. alasannya simpel: kadang apa yang aku pikirkan atau lakukan ngga sesuai sama keinginan ibu.
seperti hari ini.
malam ini aku diajakin ibu kontrol ke rsia hermina. memang udah waktunya kontrol sih, tapi sebenernya aku lebih pingin di rumah aja, nonton serial favoritku: heroes.
bener. kami bertiga (aku, mas, ibu) sampe di hermina jam setengah delapan. ruang tunggu penuh. duh, bisa ga ya aku nonton heroes,, secara, tv di ruang tunggu nayangin sinetron :(
aku baru dipanggil jam delapan.
waktu di-usg, dokternya (dr ifzal) kaget, "bu, posisi bayinya sudah masuk. saya periksa dalem ya"
(uuugghhh :()
"bu, ini udah bukaan 7, ibu masuk ya malam ini."


-dalam hatiku, emang ga bisa besok ya? aku pingin nonton heroes nih-
"masak sih dok?"
"ini, perut ibu udah keras begini, emang ibu ngga kerasa sakit?"
"ngga tuh dok." sambil pegang perut, "ada yang lebih keras lagi,, ini sih ga begitu keras, dok" dokter ma susternya ngliatin aku, heran.


-masih berusaha ngeyel, pingin nonton nii-
"ibu langsung masuk ruang bersalin ya"
"ya wis"
"loh kok ya wis?"


-mudah2an aku bisa nonton heroes di kamar bersalin-
....

ternyata kamar bersalin ngga kayak bayanganku sebelumnya. ga ada teve.

jam setengah sepuluh malem.


rupanya hari ini aku ga bisa nonton (masi kepikiran heroes..)
beruntung, ada ibu, jadi mas bisa bolak balik ke rumah ngambil baju n persiapan lahiran.
ketubanku dipecah. perutku dipasangin alat pemantau detak jantung bayi.
aku masih belum kerasa sakit.

jam sepuluh malem.
ternyata aku masih tetep bertahan di posisi bukaan tujuh.
dokter nyaranin untuk diinduksi.
kita berdua (aku n mas) minta waktu sebentar lagi..

...

gresik, jam 11 malam
bapak baru selesai nyapu latar rumah.

...

jakarta, 5 november 2008 11.25 malam
akhirnya, makhluk yang udah lebih dari sembilan bulan lamanya hidup di perutku keluar juga.
rasanya plong luar biasa pas denger tangisannya.

alhamdulilah,, proses persalinannya lancar, mudah, dan normal.
satu hal yang aku inget. makhluk itu berhenti nangis waktu denger adzan yang dilafalkan bapaknya. subhanallah..





selamat datang Prasasta Sahyayodha!
(3,5 kilo, panjang 51 cm)

link ke whatsapp


Reactions:

Tulisan lainnya:

0 comments




Subscribe